Aku Ikut....

Thursday, 13 December 2012

MAKTAB MAHMUD

Hai.... sayangnya aq dpat maktab mahmud.... tapi lupa psword... hai malangnya

SMKA

Bila la nak dapt kpt smka ny??? Hai pnt mnggu

Wednesday, 12 December 2012

Prolog Novel Bukan Cinta Monyet M/S 1 (Versy ubahsuai)

                  BERPELUH-PELUH Muzzammil Aiman mengayuh basikal tua menyusuri jalan yang berbatu-batu dan tidak rata sambil membawa adiknya yang berusia sembilan tahun itu. Kekadang tayar basikalnya tergelincir namun sempat dia mengimbanginya. Dia sudah biasa dengan jalan itu. Jalan yang selalu dia gunakan apabila berulang-alik menjual kuih dan kerepek.                 Selalunya hanya Muzzammil Aiman yang menjual kuih di sekitar Kampung Tok Dik. Namun kali ini Wany Amny beria-ria mahu mengikutnya. Walaupun pada sebelumnya ummi membantah, tetapi kerana kasihan melihat muka sedih Wany Amny,ummi akhirnya mengalah. Sekurang-kurangnya Wany Amny dapat menjadi teman kepada Muzzammil Aiman waktu dia bekerja.               "Abang kayuhlah laju-laju... tak best  lah... " Wany Amny merengek manja. Sengaja mengusik abangnya yang terkial-kial mengayuh basikal.              " Macam mana nak kayuh basikal laju-laju?Wany ni berat sangat banyak makan ke apa?"         

Sebotol Minyak Angin




Nama aku Amin. Aku sorang yang sangat nakal kat kolej ni. Ala-ala budak setan dalam Lagenda Budak Setan atau ala-ala Kekasihku Is Setan yang dalam drama kat Astro tu. kisah aku bermula masa aku dalam semester awal ketika pengajianku bermula. Hasil dari kenakalan dan kesetanan aku tu, aku tak ramai kawan dekat sini. Sebab semua orang mencik untuk tau pun tentang aku ni. Malah seingat aku la, kalau wat anugerah pelajar paling dibenci aku rasa konpem la.. silap2 99% undi tu dapat dekat aku. Sebab memang sangat nakal dan membencikan aku rasa aku ni.

Aku ada satu perangai, aku suka toi bak kata budak2 asrama ni untuk “fly”. Rasa tak pernah plak la aku miss tiap kali mai time diperlukan untuk fly tu. kalau nak cakap bab kantoi ni jangan kata la kan, tupai mana tak jatuh ke tanah ni. Tapi aku slumber ja.. aku kesah apa kan? Aku nak wat aku wat ja. (degil sama ni). Satu hari tu, waktu aku fly tu, aku kena kejar dengan guard. Baik punya lari tu, last2 kaki aku terpelecok. Sakit sangat weyh.. tapi masa jatuh tu tahan ja la sakit. Hero kan, layan ja la.. lari aku smpai kat bawah blok, ada sorang mamat ni tegur aku, nama dia Ahmad. Bermula la perkenalan aku dengan Ahmad. Dia ni sorang kawan yang baik aku ingat lagi, masa aku lari tu, last aku dah tak berdaya dah. Dia la yang mai selamatkan aku. Dia tarik aku masuk satu tempat tu, pastu, dia urut kaki aku yang terpelecok tu. masa kejadian ni, aku rasa aku macam nak pengsan ja. Sakit weyh,. Seyes.. tapi aku nangis dalam ati ja la. hero kan. Malu la ngs depan orang. Masa hari tu kan, pas da letak aku kat kusi kat bilik, Pastu urut kaki aku.. aku pun apa lagi. Tanya aa.. 

“weyh.. napa ang selamatkan aku?”

“selamatkan ang? Ni dah kaki ang sakit. Aku urut la.. lagipun ang kan cedera. Takkan aku nak tengok saja” 

“ang tak kenai ka aku sapa? “

“ang Nates kan? Toi dak? “

“ya aku.. weyh.. sat-sat.. aku rasa aku penah tgk ang la.. “

“yaa.. aku la.. yang ang prank dengan air dekat tepi pintu tu, ang dah lupa? Pas dari tu, aku terus buang baju tu. busuk sangat..”

“then? Napa ang nak selamatkan aku? Aku wat salah kat ang kot..”

“ tu kisah lama bro, skg ni ang memerlukan aku nya bantuan, takkan aku nak tengok saja? “

Aku terdiam. Dalam hati tertanya. Apa la mamat ni nak wat kat aku. Seingat aku la. dalam bebanyak yang aku prank, dia ni paling teruk aa.. da la busuk, pastu kan, depa orang kot. Ramai gila masa tu.. rasa aku, dia memang malu tahap gaban la masa tu, tapi ntah camna, baik jugak hati nak tolong aku.. tapi aku macam besa la. akan berhati2 takut terkena balik. Tapi dia langsung tak tunjukkan tanda nak balas dendam. Lepas ja dia urut aku, aku rasa sakit aku kurang, pastu dia balut kaki aku. N sebelum dia ata aku balik bilik, dia ada pesan, “sok aku mai lagi, kaki ang ni teruk, kena dalam seminggu aku urut baru baik, insyALLAH, pastu ang kena a pantang makan, jgn makan ice, nanti urat tu tak okeh. Sebelum aku pergi, aku nak kenaikan diri dlu, nama aku Ahmad.  Selamat berkenalan..

Sekali lagi aku ditinggalkan tanpa kata. Bak kata orang utara aku dah selop lah aku ni cepat heran ni.. camna la dia layan aku baik. Pastu tak marah plak aku wat cam dulu. Paling aku tak lupa skali, dalam masa seminggu ni, hari2 dia mai urut kaki aku, dah la tu, ciap bawa makanan lagi.. ada jugak aku tanya..

“weyh. Ni makanan ang ni selamat dak?”

“ang takut aku santau ka?kalau kata aku nak kenakan ang bro, dah lama dah. Bukan payah pun. Aku dok urut kaki ang ni. Ang pun tau kan, kaki ni pusat segala titik kat badan. Leh ja aku nak bagi cket power kat mana2 titik ang ni. Wat ang taleh jalan ka, darah jalan tak comei ka.. ang apa tau kan? “

Plak dah. Padan muka aku. Kan dah kena.. hahaha. Sekali lagi, tak bercakap aku kena dengan Ahmad.  Dan mulai hari tu la, hari keenam aku diurut dia, aku mulai kenai dia. orang Utagha jugak dia ni. Baik sangat bagi aku la. ta pernah marah. Pastu jaga segala2 menda dalam idup dia. tak pernah dia tak pesan kat aku jangan lupa solat. Malah tiap kali dia mai kat bilik aku kan, dia mesti akan tanya, tu lum aku cita dia rajin p amek air kat tailet supaya aku leh wuduk dan lepas tu paksa aku solat dengan dia. So far, aku rasa dia kawan yang baik. Dan kami pun dah jadi kawan baik selepas itu. Walau aku masih nakal kan, tapi aku sendiri tak sangka macam mana leh wujud lagi manusia macam dia ni, kalau aku la kena macam dia kena, mau aku dendam tahap dinasour, memang dia kena balik la lambat ka cepat, tapi dia ni. Tak pernah macam tu, aku pernah gak cita kat dia, kalau apa jadi kat dia tu jadi kat aku, aku mesti balas, dan nak tau apa dia kata, 

“ ang buleh tak takyah dok cita pasai tu, suma tu dah ketentuan ALLAH kan. Aku ta rasa apa-apa pun, yang ang nak tacing teruk2 pasai apa? Mau aku sekeh pala ang? “

Tengok? Aku kena marah kan? Terbaekkk.. aku heran lagi smpai ke sekarang ni. Apakah ada udang disebalik char koey teow? Tapi aku masih tak jumpa. Segalanya bermula dengan baik. Lepas dari aku kenai dia kan, banyak menda aku belajar dari dia. dulu kan, aku selalu fly sorang2.. sekarang ni. Nak fly pun da ta bleh, sebab dia sangat besh. Sebab dia tau aku fly sebab nak makan kan? Leh dia sediakan bekalan makanan banyak2 supaya aku tadak alasan nak fly. Aku kata aku nak tgk bola, dia p cari kat aku, ntah camna cara aku tatau, aku leh tgk bola. Aku pn heran, mana mai manusia baik tara ni ntah.. lum penah aku jumpa. Ni first time la.

Satu hari tu, sekali lagi aku tacing. Nak tau cita. Dia leh p bagi gepren yang dia suka tu kat aku. Dia ni suka sangat kat sorang budak tu, nama dia Ayu. Budak baik jugak ni. Tapi satu hari tu aku dapat tau dia tinggal budak tu. cita dia asal aku tatau pun dia dok layan dak tu, n dia suka dak tu, smpai satu hari aku cakap la. “weyh Ahmad, aku suka la kat Ayu tu.. “ dan tak sangka jugak, rupanya dia tinggalkan budak tu camtu ja, dah tak rapat ng budak tu, tak cukup dengan tu, dia gtau budak tu yang aku suka budak tu. aku benar hairan lagi dengan dia ni. Awat dia leh wat macam tu.. awat dia sanggup nak korbankan rasa dia sendiri hanya sebab aku suka dak tu.  satu hari aku terjah la. apa lagi..

“Ahmad, awat ang tinggalkan Ayu? “

“Ayu? Napa dengan Ayu? Ayu mana ni? “

“ni.. ang cuba jangan dok pusing cita, awat yang ang leh tinggal Ayu yang aku suka tu ? aku tau ang suka dia kan.. awat ang nak wat macam tu? “

“ehh. Mana ada aku suka dia la.. ang pandai2 ja.. “

“ang jangan tipu aku bro, satu kolej kecoh sal ang dengan dia.. tapi napa ang bagi dia dekat aku sedangkan ang suka dekat dia? “

“ehh.. pandai la ang ni.. tadak la.”

“aku tak kira weyh. Ang kena jawap soalan aku..”

“bro, hati ni walau dia duduk dalam diri kita, tapi dia bukan milik kita, hak kita, ALLAH yang kawal dia, yang leh beri rasa pada dia bro, dah ati aku tak nak kat dia..nak wat camna..? tu kan kosa ALLAH? “

Kali ni aku terdiam, rasa aku takleh nak cakap apa dah.. susah kan bila cakap dengan dia ni. Bila dia bagi ayat mati camni. Aku langsung taleh nak kata apa.. hurmmm.. aku tak daya nak kata apa, melainkan berdiam diri, dan meneruskan jugak idup ni tanpa ada rasa pape. So segalanya berjalan macam besa la. tadak apaperubahan, aku dan Ayu pn makin rapat. Dah nak abeh sem dah aku ni.. aku happy sangat.. kami pun dah nak abeh exam final ni. Setahun selepas grad, aku masih dengan Ayu, indah sangat.. besa la orang bercinta kan. Mana ada hat tak manis ni kan, rasa kalau kata setan gula lawan ng kemanisan kami bercinta ni, kalah gula tu. hihi.. kami pun dah mula berkira2 nak kahwin. 

Tapi segalanya tak seindah dikata, satu hari, aku kemalangan. Teruk sangat kecederaan aku ni. Aku koma hampir setengah tahun. Setelah aku sedar kan, aku mula mencari, Ahmad, mana dia ni? Napa dia tadak di tepi aku ae? Adakah dia sibuk. Aku masih lagi mencari dia.. lawak pun ada jugak, padahal si Ayu tu gepren aku kan, bakal merangkap tunang and bini aku, tapi tak pulak aku mencari dia.. tapi leh aku p cari Ahmad. Sebulan aku dalam wad selepas sedar sebab aku berada dalam pemerhatian doctor, sebab kata depa kan, ada organ dalaman aku yang ditukarkan selepas accident tu. tapi aku masih tercari, mana Ahmad. Takkan sebulan aku kat sini dia tak mai melawat pun. 

Seminggu lepas aku keluar dari wad, aku tanya kepada Ayu.

“Syg, mana Ahmad? Napa dia tak datang melawat I pun? Dia p mana?” kataku.

“Ahmad, ada ja. Dia tadapat hadir la dear.. “

“mana dia? napa dia tak datang.. I tak kira, I nak jugak jmpa dia..”

“u nak jumpa dia.. takyah la.. dia bz kot.. mana sempat nak jumpa ng u.”

“I tak kira syg, I tak kira.. (nada merajuk) I nak jugak jumpa dia.. kalau tak I tanak makan ubat.. “

Dek kerana isaukan aku, keesokan paginya dia datang menjemput aku kat rumah dan di bawa aku berjumpa Ahmad. Aku rasa pelik, sebab arah tujuan Ayu adalah ke tanah perkuburan. Bukan menghala ke rumah sapa-sapa. Atau mungkin ke kilang atau office yang sepatutnya jadi tempat Ahmad. Sesampainya disana, 

“syg, mana Ahmad,? U cakap nak bawa I jumpa Ahmad?”

“u ikut la I dulu, jap agi I bawa u jumpa Ahmad ye syg?”

Kami pun berjalan, berpusing kat dalam kawasan perkuburan tu, sampai la aku lalu dan smpai kat depan satu kubur tu. aku tertaya jugak napa Ayu berhenti kat sini. Tapi hari aku sebak sebaik aku terpandang nisan putih dihadapanku, tertulis, Ahmad bin Abdullah. Seraya itu air mata aku berderai dari mata. Aku menangis tak berhenti melihatnya. Ayu terdiam, tanpa kata dia serahkan sepucuk surat kepada ku. Di hulurkan kepada aku, sebotol minyak angin dan surat kepada ku. Ni antara isi surat tu..

Assalamualaikum. 
Kehadapan sahabatku tersayang, 
Tiada lain aku pinta melainkan aku mahu kau kuat menghadapi apa sahaja ujian yang datang dalam hidupmu. Sebaik kau menatap surat ini sahabatku, sila tahu yang aku sudahpun tiada lagi dalam alam dunia ni. Aku sudah selamat di jemput ALLAH untuk menemuinya, wahai sahabatku. Aku suddah pergi meninggalkan kamu sahabatku. 
Tiada lain dari ku hanya ucapan berjuta terima kasih kerana kau telah menjadi sahabat yang baik sepanjang tempoh perkenalan kita. Aku tak larat nak gelak tiap kali aku terkenang sikap nakal kamu tu. tapi aku jugak takkan henti menangis tika saat aku lihat kamu terbaring kaku di atas katil hospital.

Sahabatku, 
Aku dah lama nak luah kan kepada kau, yang aku tersangat terima kasih atas jasa “SEBOTOL MINYAK ANGIN” yang kau hulurkan kepada arwah ayah satu masa dulu. Aku takkan lupa jasa yang pernah ang hlurkan kepada arwah ayah aku yang sudah pegi meninggalkan aku dulu . walau selepas kejadian tu dia tak lama, tapi jasa ang yang mengubat arwah ayah amat aku hargai. Terimalah pemberian dari aku tu, sila simpan bebaik, tu la botol yang ang pernah bagi pada arwah ayah satu masa dulu kalau ang pasan. , terima kasih sahabat. Aku puas sebab aku dapat tunaikan impian aku, beri kgembiraan pada ang. Dan cuba jaga ang balik sebagai menjawap kebaikan ang pada arwah. 

Terima kasih sahabat. Aku berdoa agar kita jumpa di pintu syurga sahabat. Aku rindu gelak gatai ang tu. terima kasih sangat. Bila kau ingatkan aku, hadiahkanlah Al-fatihah buat aku, jangan lupa doa tau, nak jumpa aku kat sana nanti. Jaga Ayu bebaik. Dia tu sgt sygkan ang sahabatku.. 
Dan salam berjuta maaf dari aku, andai ada buat salah kat ang sepanjang kita bersahabat. 
 
Terima kasih. 
Ahmad

Aku sebak. Air mata aku tak henti dari keluar. Aku berpusing dan bertanya kepada Ayu,

“dia yang beri organ dia tu untuk I kan? “

Ayu yang turut sebak Cuma mampu menggangguk.
Ya ALLAH, kau ampunkan la dosa sahabatku ini Ya ALLAH, dia mulia kerana dia beri aku sesuatu yang sepatutnya tak perlu pun dia beri dan sebab itu dia pergi.. Ya ALLAH, tempatkan dia di kalangan para solehin janganlah kau azab dia ya ALLAH. Berikan dia semulia2 tempat di sampingmu ya ALLAH. Amin yarabbal alamin. 

Kerana seekor ulat bulu?


Aku dengan dia nak kata baru tak juga. Dah hampir setahun kami berkenalan. Cerita perkenalan kami bermula ketika aku dan dia sama-sama menyertai satu kursus di selatan tanah air. Kursus bila kerja dalam badan kerajaan ni kan. Biasa la tu. Dia adalah orang dari Utara tanah air, iaitu di Kedah, dan aku, (chewah buat macam duduk kat Sabah Sarawak plak dah) Aku pun dari Utara jugak. Aku orang Pulau Pinang. nak di buat cerita kan, kami masing-masing bekerja dalam satu bangunan, tapi hairan, tak pernah pula bertemu. So dipendekkan cerita dari kursus ni la kami mula rapat, mula berkenal-kenalan. Nama dia Aina, seorang gadis yang rock, serius aku cakap weyh, antara aku dengan dia, rasa aku ni nampak la sopan sikit dari dia. Dalam erti kata lain, dia ni agak kasar okeh, tapi aku selesa dengan dia. 

Ceritanya bermula macam ni. Aku dan dia ni sebenarnya masa mula berjumpa dekat kem ni adalah musuh ketat. Aku jumpa ja muka dia, aku dah gaduh dengan dia, mana tak nya, aku dah la dok panas ni, dia boleh plak tarik kipas kat depan aku tu. Maka dengan rendah diri dan panasnya aku sound la.
"ellowww kak long, pada-pada la kipas tu hang nak pusing kat hang pun.. orang lain panas jugak.."

"ni bro, yang hang dok kecoh sangat ni awat? tadi sekoQ pun tadak depan ni. la ni aku pusing mai kat aku baru nak tegegeh mintak.."

"tu tadi la kak long, la ni aku tau aku panas, " dengan slumber selepas aku cakap tu, aku pusing kipas tu ke arah aku, tapi aku ni bukan la seorang yang melampau sangat, aku masih fikirkan orang lain, jadi kipas tu aku betulkan kedudukan dia agar bila dia berpusing dan kena semua orang angin dia. Aku dapat tengok la muka minah ni masam ja. Tobat hangin la tu dekat aku. sebenarnya aku ni agak keras jugak dengan perempuan ni, malas aku nak bagi peluang, kang makin mengada-ngada. 

Lepas dari tu, kami semua diminta berkumpul di luar dewan dan dibahagikan kepada kumpulan, sekali lagi aku di uji, masa aku nak jalan tu, minah ni seperti nak balas dendam dekat aku, elok aku nak berjalan ja, dia sesaja tolak kerusi depan aku tu, terlanggar la aku. Lepas tu dia buat-buat tak tahu macam ada yang tiada apa terjadi. Sekali lagi memang aku diuji la. Geram aku.. tak apa, tak apa.. aku mesti balas balik punya..

Bila dah berkumpul dekat dengan padang perhimpunan tu, kami dibahagikan kepada kumpulan-kumpulan. semua sekali ada dalam 5 kumpulan. Memang dicampurkan tiap yang ada di sini ni, pihak berusaha tak biarkan semua ada bersama dengan kawan masing-masing, tapi dipecahkan dengan campurkan dengan orang dari lain-lain cawangan. rasa aku seronok ja dapat kenal-kenal dengan orang baru. maklumlah aku kan suka berkawan, tapi satu ja yang tak syok dalam kumpulan ni, entah macam mana mereka susun entah, boleh pula aku terduduk satu kumpulan dengan minah ni.

Starting dah mula ada tanda-tanda nak perang lagi. Semua dok berkira-kira memilih ketua kumpulan, aku biasa la, malu-malu nak kedepan, slumber ja minah ni sound.
"wah mamat baju merah, ang ja la p jadi ketua, susah sangat dah semua tak mahu.."

Seraya itu, beberapa orang menyahut, "betul la tu, pergi aja la."

Kemudian, sekali lagi minah ni sound,
"cadangan ditutup. " dan dibalas beberapa orang selepasnya. "Setuju."

Aku terdiam lagi. Dalam hati memang panas la. memang cari pasal la minah ni. aku memang rasa nak cekik kau, kau tahu tak? sesuka hati ja nak kenakan aku.eeeeee

Bermula dari saat tu, aku adalah ketua kepada kumpulan Langkasuka yang diberi nama, nak bangga kejap la sebab aku dapat rasakan macam aku ni la mamat bernama Merong Mahawangsa yang sedang "famous" ketika ini dengan kutipan wayang berjuta-juta lemon, dan bangga sekejap sebab cerita ini dengan bangganya telah menaikkan nama filem melayu ke tahap yang baru. Walaupun ini bukan cerita Merong Mahawangsa, tapi nama kumpulan ni pun dah buat aku rasa macam dia, dengan badan yang gagah berani macam aku ni, memang macam hero tu la.

Hari ni, kami ada aktiviti pagi, apa lagi, bangun pagi, mesti la kena senaman kan. Masa encik instructor belum lagi ja nak mula, minah ni dah bising-bising, bebel la apa lagi. menyampah sangat aku rasa. malas jugak nak layan tu, then tetiba enchik instructor panggil volunteer, jadi kepala senaman pagi. Terdiam semua orang, aku pn dengan slumber badaknya cakap, "meh saya jadi volunteer" dalam hati memang nak jadi volunteer pn, tapi aku nak kenakan seseorang, since aku meluat tengok minah ni, aku nak kenakan dia.. hehehe..

"Saya nak beberapa orang volunteer lagi supaya orang lebih senang nak paham senaman ni..boleh tak encik?" soalku kepada encik instructor.

"boleh, kamu pilih la mana kamu mahu." jawapnya. Dan dengan secepat kilatnya aku pilih minah tu,  dan beberapa orang lagi, mula nya dia macam berat nak kedepan, tapi selepas di panggil oleh enchik instructor, dia hadir juga di depan, aku lihat dia dah merah muka, masam ja aku tengok, dah macam nak telan orang. Aku buat tak tahu aja, dalam hati aku "padan muka ang, sapa suh pagi2 buat aku menyampah.. ". Maka berlangsunglah aktiviti senaman yang dikelolakan oleh aku. aku seronok tengok minah ni terkial2 dengan senaman pelik yang entah dari mana aku dapat idea ni pagi-pagi, tapi aku tak kesah pun, yang aku tau aku dapat kenakan hang. ahahaha.

Lepas tu semua orang pergi makan. Semua ada dekat dewan makan. aku yang datang last sekali sebab lepas senaman tadi enchik instructor mintak tolong aku sesuatu, aku mengikut saja la. masa aku masuk dalam dewan makan, baru sahaja nak makan, tetiba minah ni lalu dekat aku, aku pun tak tahu apa dia nak buat, tapi ntah macam mana dia boleh nak terjatuh, dan air dalam cawan dia tu, dia curah kat aku, bayangkanlah, air milo panas, kena dekat aku. tak menjerit aku? tu satu hal la, ni baju putih kesayangan aku lagi.
"oopss.. maaf.." keluar dari mulut dia. aku nak kata apa lagi. dia dah mintak maaf, takkan aku nak sound kot? terdiam aku, seraya menggangkat pungung aku dan berlalu ke bilik aku, sakit hati, dan geram, habis hilang selera aku nak makan, dah la nasi goreng aku dah jadi nasi kuah milo, air teh jadi Mi-Teh (Milo campur teh), ilang mood aku nak makan, (hilang2 mood pn aku amek jugak la karipap milo tu kunyah sambil mulut memamah makanan, hati dok berleter sal apa yang jadi tadi.)

Semua kembali berkumpul dalam pukul 10:30. Aku datang terlambat sikit sebab membasuh sekali baju kesayangan aku tadi. Kali ni semua ada aktiviti lain pula. Hari ni ada aktiviti mendaki. Kumpulan kami merupakan kumpulan yang ke3 bermula. So far aku berpuas hati dengan kumpulan aku, semua memberikan kerjasama yang baik sekali termasuklah minah ni. Walau aku benci kat dia, tapi aku rasa dia ni agak baik jugak, sebab perempuan lain dalam group ni banyak dia yang bantu, bila berdepan dengan track yang susah, dia la yang amek peranan dia, nak harap aku, memang tak la, aku sangat menjaga bab aurat dan sentuh menyentuh ni. Segalanya berjalan baik. sampai kami sampai ke destinasi. Sampai kat destinasi aku pergi dekat dekat minah ni, masa ni dia dok seorang kat belakang tempat berkumpul.

"Assalamualaikum Aina,. Terima kasih.. "

"waalaikumussalam. Terima kasih apa? aku buat apa? "


"ya la, tadi ang tolong budak2 group kita kan."


"biaQ p la aku nak tolong, ang nak sibuk pasai apa? "


"awat yang hang tak suka sangat dekat aku ni? aku buat salah apa dekat ang? "

Tetiba ja sebaik aku cakap tu, seekor ulat bulu terjatuh ke atas baju dia, apa lagi, menjerit la si garang ni.
"aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa...." kuat betul dia jerrit, tak cukup dengan tu, melompat naik atas aku pulak tu.. aku lagi la terkejut, tu lum kira lagi orang-orang lain yang ada di sekeliling aku tu. Aku buangkan ulat bulu tu, dan dia turun dari atas aku. aku dapat tengok merah padam muka dia. Selepas dari kejadian tu la aku dan dia mulai rapat. Dari Musuh menjadi Kekasih. InsyALLAH, awal tahun depan aku dan dia akan menamatkan zaman bujang aku.

Alhamdulillah, dari sekecil hal, dari permusuhan, dirapatkan hanya kerana Seekor Ulat Bulu. hihi.. Pesan aku, Nabi ada pesan tau, "Berpada-pada membenci kerana takut kelak kita akan sayang, berpada-pada dalam bersayang, mungkin kelak kita akan membencinya.. ", ALLAH Maha Mengatur, DIA yang Maha Tahu tiap apa susunan Nya. Jika dah DIA tekan Suis Hati tu, apa pun tak mampu kita wat kan? apapn, aku bersyukur. Alhamdulilalh.. 

Cerpen | Sedetik Lebih


"Aku sedih Man, aku dilayan macam sampah je. Sampai hati dia buat aku macam tu bro."

"Perempuan sekarang susah nak jangka kan? Aku jumpa banyak dah, tapi dia ni spesis paling aku hairan."

"Bro, ang kenai aku dan dia bro. Ang sahabat kami bersama, ang kenai aku macam mana, dan aku takkan buat cerita sebab ang kenai aku macam mana."

"Aku tau bro, lepas hampa break, aku call dia, aku sms dia tanya aku nak call dia. Lepas tu aku gtau la, aku dah dengar cerita dari ang, sekarang aku nak dengar dari pihak dia pula. Lepas tu aku dapat tau dari dia.."

"Entah la bro, aku sedih sangat. Aku bukan mngungkit, tapi aku sangat sedih bro, hanya hang yang tau macam mana aku jaga dia dulu."

"Aku ingat masa tu dia dah ada seseorang la. Sebab tu masa tu dia buang ang macam tu."

"Aku kurang periksa pasal tu Bro."

"Masa tu aku ada tanya dia, weh, yang aku dok tengok gambar kat facebook ang tu gambar BF baru ang ka?. dan dia kata, aku tengah single masa tu, sebab tu aku couple dengan dia."Kata Luqman.

"Lagipun masa tu hampa baru lepas break kan, aku diam ja la. Pastu dia kata, lagipun budak tu dah tunggu aku selama tujuh tahun, dan aku terima sahajalah. "

Terdiam lagi selepas mendengar cerita. 

"Sekarang ni aku tengok, asyik update gambar dengan bf baru dia saja, sat pakai baju sama la, apa la." Luqman menambah. 

"Aku tak kisah dah sekarang bro, aku tak marah tapi aku sangat sedih bro."

"Aku paham bro, masa aku tanya dulu, lepas cita ang, dan lepas cerita dia, aku dapat rasa dah. Aku cuma tak sangka bro, tak sangka perempuan sangat tidak mengenang jasa sampai tahap ni, tak macam lelaki."

"Tak apalah, nak buat macam mana, cumanya kalau itu kebahagiaan dia, aku mendoakan bro, biarlah dia hidup dalam bahagia,..". Nada pasrah dan sedih dari Roy. 

"Aku rasa, kalau dia jumpa budak tu, dan budak tu buka cerita pasai hang, mesti dia takkan cerita baik hang kan?"

"Entah, tapi aku yakin, tiada kata yang mengatakan aku ni baik sekiranya aku menjadi tajuk cerita. Tapi seriusly aku pernah sound seorang budak sampai menangis sebab menghamun dia dihadapan aku. Aku kata, hang tak kenai dia, aku yang hidup dengan dia selama ini, hang tak layak nak judge dia. Aku bukan kata aku baik bro, tapi aku takkan buat macam tu. Dulu aku sayang dia, kenapa sekarang aku nak benci, kenapa aku nak kutuk-kutuk dia. " 

"aku paham bro."

"Aku sangat yakin dia takkan kembali kepada aku. Aku kenai dia macam mana. Dia jenis yang bila dah buat keputusan, dia takkan ubah keputusan dia tu."

"Aku pun rasa macam tu, sebab aku pun rasa dia lain dari yang lain. Mudah sangat dia melupakan."

Perbualan antara dua sahabat bila mengimbau masa silam, kisah yang sangat huru hara bagi seorang yang sangat sayang dan diabaikan kerana kesayangannya itu, malah dijaja keburukan yang entah bagaimana boleh di sebut tiba-tiba dihadapan orang lain, sedangkan disebalik kebaikan itu punya seribu kebaikan yang tidak dijaja, tapi secebis buruk yang wujud itu tiba-tiba dikorek untuk menjadi santapan kisah bersama orang. Walaubagaimanapun, itulah hakikat kehidupan, walau sejuta tahun kebaikan, tapi sesaat buruk itu yang menjadi buah mulut selamanya. Pun begitu, si dia pasrah bila mengenangkan, yang menjadi pujaan, bukan lagi pujaan, tapi sudahpun bertukar tidak dikenali dan si dia menjadi musuh paling ketara dalam hidup nya. 

*******************************

"Roy, sekarang kamu dah aku berikan tugas ini, aku harap kamu dapat menunaikannya dengan sebaik mungkin. Aku dah berikan kamu tanggungjawap menjaga kawasan ini dari Perlis ke Perak adalah jajahan taklukmu, diharap kamu dapat memegang amanah ini. Kita bukan bekerja untuk diri kita, tapi kita bekerja untuk satu company, tugas kita besar kerana hanya kita berdua yang menjaga kawasan besar ini dengan aku dari Perak ke Kuala Lumpur, aku harap kita dapat jadikan projek ini sukses. "

"InsyALLAH, jika ini dah diamanahkan kepadaku, maka aku akan lakukan yang terbaik."

"Seronok la anak Mama nak pulang kepangkuan keluarga. Mesti seronok kan?"

"Ehhe, mana lagi nak letakkan diri jika bukan di pangkuan keluarga abang. Saya gembira ada bersama mereka, biar satu hari nanti, saya pergi di pangkuan mereka, kerana tiada lain yang akan hargai kita sebaik mereka menghargai kita.". Roy meluahkan kata dalam gembira. 

"Roy, makan jum? dah pukul berapa dah ni". 

"Ha jum la. Boss belanja la noh?"

"Ye la, Ye la, jom la. Boleh la takat nak belanje korang makan." . Falah menjawap seakan-akan merajuk. Semua tergelak bersama. Bagi mereka, kerja bukan hanya atas nama mendapat gaji, tapi mereka sudahpun dididik dalam organisasi ibarat sebuah keluarga. Sebelah paha diusik, sebelah lagi turut merasa pedihnya. 

*******************************

"You, later bila you dah free, you SMS i ye? I ada benda nak beritahu you."

Sender 
IZA.

"Okeh, kejap lagi I selesai kerja, I gtau you ye?" Button Send ditekan, mengandaikan yang SMS itu akan tiba beberapa saat lagi. Roy mula mengandai, walau sebenarnya sudah agak pasti apa yang bakal diluahkan kepadanya sebentar lagi, namun sengaja menjadi manusia bingung demi untuk memastikan apa yang bakal di sembahkan kepadanya. Walau dia hanya insan biasa, namun sudah agak masak dalam kehidupan dan cerita soal hati dan perasaan.

Fikirannya terimbau seminggu yang lalu. 
"Woi, kau nak tahu satu cerita tak pasal Mal?" . Za membuka cerita.

"Mal? kenapa dengan dia? "

"Sebenarnya kan, dia juga ada perasaan dekat kau?"

"Hang jangan nak buat cerita weh Za, aku dengan dia tu hanya kawan yang sangat baik weh"

"Serious aku tak buat cerita bro, aku ni perempuan, aku dapat rasa menda tu, dan aku da dapat pastikan."

Roy menggelengkan kepalanya, dalam hatinya bermonolog sendiri. "dia ni plak dah. Ramainya. Laku juga aku ni, tapi aku dah tak mampu nak percaya kepada sesiapa lagi, hidupku kini aku sendiri, aku hanya percaya diri aku, bukan lagi perempuan yang kononnya sumpah setia dengan aku, maafkan aku Mal, aku tak mampu." 

"Roy.. Roy.. " Daus menyapa. Sambil tangannya menyentuh bahu Roy kerana melhat Roy begitu ralit didalam dunianya.

"Ehh abang, berapa lama dah ada kat sini?". Roy terkejut, namun ringkas bertanya membalas teguran sebentar tadi.

"Lama dah abang perhatikan kau. Tengok menerawang saja fikiran tu, fikir apa?". Daus cuba memancing .

"Tak adalah abang.." Roy cuma bersandiwara. Senyuman tawar diukir pada bibirnya. Cuma menutup cerita, tidak ingin pula dia berkongsi kisah yang sedang mengganggu fikirannya. Bagi dia, semua itu sangat sulit untuk dibicarakan kepada orang. Biarlah semua disimpan sendiri, walau berat pada diri, namun lebih untuk untuk disimpan dalam hati, gusar orang benci mendengar rentetan kisah hati yang sedang meniti dalam jiwa kebelakangan ini.


*******************************

"Haa? Abang nak kemana? tak payahlah Abang.." Mama mula terkejut. 
"Alaa, bolehlah Ma, berilah peluang untuk CheQ ke sana. "

"Abang ni bukan orang yang mampu bertahan selama itu di luar, Mama kenai abang. Tara duduk jauh begini pun pulangnya kerap, ini hendak pergi sejauh itu?". Mama membebel. Dia masak benar dengan anak terunanya itu. Family type, spesis tak mampu hidup berjauhan darinya. Malah dia sendiri lebih memanjakan anak pertamanya dari yang lain. 

"Boleh la Mama, CheQ nak juga kerja di sana. Lagipun mahal gajinya Ma. Hampir-hampir 15K sebulan. Cukup setahun di sana, CheQ pulang dan set up business sendiri di tanah air nanti." Roy memujuk. 

"Mama tak mau kata apala, abang dah besar, Mama tak sokong dan tak suruh, abang fikirlah sendiri tindakan abang tu. Mama tak mau kata apa." Mama seakan berputus asa dalam pujuknya, namun itu hanyalah ibarat memancing agar anak terunanya itu menarik balik keputusannya, walau dia sendiri faham benar akan perangai anak kesayangannya itu. Pantang mengalah, malah sangat degil. 

*******************************

"Mama, CheQ minta maaf, bukan berniat pergi meninggalkan Mama, cuma CheQ rasa, mungkin tiba masa CheQ fikir masa depan. Bukan di sini tiada masa depan, tapi CheQ tak nak menolak rezeki yang datang menguis kali ini, mungkin perjalanan ini bakal merubah hidup kita nanti, CheQ akan call Mama selalu. CheQ sayang Mama sangat-sangat, CheQ pasti akan terlalu rindukan Mama di sana nanti.". Roy mengucapkan kata dalam sayu, air mata sudah mengalir. Namun tindakan ini diambil untuk dirinya juga, dia sendiri tidak pasti sama ada ini tindakan yang betul atau tidak, namun tekadnya mengalahkan apa sahaja yang cuba berada di jalannya.
"Mama restu pemergian abang kali ini, tapi pastikan abang jaga diri sebaik mungkin. Ingat janji abang, abang akan kembali dengan kejayaan. ". Mama juga sudah turun air matanya, Dia sendiri tidak menyangka anaknya akan mengambil tindakan sedrastik ini. Namun apakan daya, dia terpaksa hormat tindakan anaknya itu. Dia tahu anak nya sedang melarikan diri dari sesuatu. 

"Adik, abang nak pergi dah ni, tolong janji dengan abang, adik akan pegang tanggungjawap sebagai anak lelaki selepas abang pergi, tolong jaga mama sebaik mungkin, Tolong jaga ayah hingga ke daya akhir nafas akhir adik. Depa segala-galanya untuk kita."

Tssskkkk.. Dengan nada sebak. "Adik janji abang, adik akan jaga depa baik-baik. Janji!!" 

"Abang, jangan la p, nanti Jiah nak sembang dengan sapa, nak share dengan sapa semua cerita Jiah. nanti sapa nak bawa Jiah berjalan-jalan, ". 

"Abang bukan p mati sayang, abang cuma terpaksa pergi, Janji na, Jiah akan tengok Mama, tengok Ayah n tengok Adik baik-baik selepas abang pergi, ini amanah abang bagi kat adik-adik abang. "

"Ayah, CheQ pergi dulu." . Ayah cuma melihat dari jauh. Walau dia tidak serapat dengan anak daranya, dengan Roy, tapi kasih sayangnya terhadap anak-anaknya melebihi apa yang mampu anak-anaknya bayangkan, dia juga sebak dengan situasi itu, namun sebagai lelaki, dia gagahkan diri untuk menjaga air mata yang diibaratkan maruah lelaki dari turun dari empangan mata yang sudah berkaca sebentar tadi. 

"Jaga diri bebaik. Cepat balik."

Suasana itu sangat menyayatkan hati buat yang memerhati. Pemergiannya ibarat pergi kemedan perang, walau sekadar tugasan luar yang memakan masa beberapa bulan, tapi buat pertama kali lima beranak itu bakal terasing selama 9 bulan dengan kurang khabar berita kerana tempat yang bakal dikunjunginya merupakan negara dunia ketiga yang mana belum muncul kecanggihan yang sudah bertapak di negara sendiri sejak sekian lama. 

Sebaik selesai berpeluk cium buat kali terakhir, mereka berpisah. Dengan harapan dan doa yang tidak akan putus sehingga menerima kepulangan anak dan abang yang satu satunya ada dalam hidup mereka. Kasih sayang tidak pernah lupus dalam jiwa, walau jarak memisahkan, namun ibarat air yang dicincang takkan putus, begitulah kasih yang tak pernah kurang dan rindu yang tak pernah hilang dalam jiwa masing-masing. 

*******************************

8 tahun sudahpun berlalu. Sepanjang tempoh itu, Roy tidak pulang, hanya melampiaskan kerinduannya melalui Skype, salah satu aplikasi yang digunapakai mereka sekeluarga untuk bersatu melepaskan rindu masing-masing, alhamdulillah,sepanjang tempoh tersebut, ALLAH menjaga mereka dengan baik, tiada satupu dari mereka yang sakit. Mama dan ayah juga sihat, cuma mungkin diri yang terlalu rindu dengan abang yang terpisah lama.

Pun begitu, kedua adiknya masih memegang amanah mereka terhadap abang, masih belum mahu menapak ke dalam alam perkahwinan, hanya disebabkan apa yang diamanahkan sang abang. Masing-masing masih berteka teki dalam kerana bagi mereka, Mama dan Ayah merupakan amanah yang bukan sahaja patut mereka pegang, tapi pesanan si abang yang mereka beratkan dalam masa yang sama. Walaupun masing-masing sudah punya pasangan, namun tiada kata putus diberikan untuk bergerak ke arah perkahwinan, mereka masih setia menanti abang pulang dari sana. 

Satu hari,
"Mama, CheQ nak balik dah ni Ma. Minggu depan cheQ balik la Mama. ". Roy dengan muka kegembiraan meluahkan kepulangannya kepada si Ibu. Ucapan itu bukan sahaja disambut dengan senyuman, malah air mata menyambut kepulangannya kerana akhirnya, sang putera akan pulang menemui keluarga. 

Kegembiraan itu disambut dengan satu panggilan kepada setiap dari ahli rumah itu, 
"Jiah, Abang nak balik dah, minggu depan dia nak balik."

"Ya ka ni Ma? Ya ALLAH, syukurlah, akhirnya Mama. Dah lama Jiah tunggu. Rindu sangat dengan abang Ma. ". Jiah bersuara. Air mata sudah berkaca di matanya. Baginya, inilah tempoh yang sangat panjang, dia begitu rindukan abangnya yang dah lama tidak bertemu. 

"Serius ka ni Ma? Yayyyy. Abang balik akhirnya. Siaplah dia nanti, Adik nak paw dia sungguh-sungguh. ". Si Adik mencelah. 

Ayahnya pula hanya duduk di satu sudut dengan mendengar apa perbualan 3 beranak tu. Dia juga terlalu rindu dengan anaknya itu. Sepanjang mereka hidup, kali pertama dia berpisah selama itu dengan anaknya. Dalam hatinya bertekad, kali ini, kalau anaknya itu bersuara lagi ingin meninggalkan mereka, dia akan menegah, walau hingga titisan terakhir, kerana dia tidak sanggup melihat isteri dan kedua anaknya lagi bersedih, bukan hanya mereka, dia juga sama, namun hati keras lelakinya menegahnya dari menangisi pemergian anaknya itu. 


*******************************

Akhirnya masa yang ditunggu tunggu tiba juga, anak mereka sudah pulang. Keempatnya sudah berada di lapangan terbang seawal jam 1, padahal anaknya akan sampai pada jam 3, terlalu awal mungkin, tapi kerinduan itu tidak benarkan mereka untuk keluar awal, biarlah awal sampai, janji tidak menjadi yang terlambat melihat anak mereka. Jika kata mereka bisa pergi menyambut di pintu kapal terbang, maka sudah pasti mereka akan berbuat demikian. 
Seketika itu, si ayah menolah, dilihatnya betapa semangatnya kedua puteri dan puteranya. Mereka sudah memegang bunga, dia tergelak sendiri. Dalam hatinya bermonolog, "lawak pula aku tengok Jiah dan adik, kalau dulu masa kecil-kecil, bergaduh saja ceritanya, tapi hari ini, mereka semangat betul menyambut si abang pulang.". 

Manakala si Ibu pula, dari tadi memeluk lengannya. dia dapat rasakan betapa rindunya si ibu. Kerana sepanjang mereka berjauhan, hanya dia menjadi tempat berkongsi segala kerinduan itu. Dan dia, sebagai suami, lelaki keluarga, terpaksa berpura-pura kuat dan gagah hanya untuk menenangkan sekeluarga itu, padahal hatinya bukanlah sekuat itu, namun sebagai ketua, dia perlu, dan harus kuat hanya untuk gagahkan juga semangat keluarganya itu. 


*******************************

Sebaik melihat sang putera muncul di lapangan ketibaan, si ibu dan kedua anaknya berlarian mendapatkan sang putera. Masing-masing dibuai dengan emosi. Langsung tidak menghiraukan lagi orang di sebelah, hanya air mata sahaja yang dapat meluahkan betapa gembiranya mereka bertemu.Yang si abang juga sama, berlarian mendapatkan keluarganya. 

Suasana ketika itu sunggguh mengharukan. hinggakan si penjaga pintu turut sama menangis melihat pertemuan yang disifatkan macam Jejak Kasih di lapangan terbang itu. Namun begitu, semua sangat bersyukur, kerana akhirnya mereka bertemu juga. Bukan hanya pelukan yang menjadi perbuatan, namun, hampir lemas juga si abang dicium kedua ibu dan ayah, campur dengan adik-adiknya. Tapi semua itu tidak dihiraukan, bukan sahaja mereka, dia juga terlalu rindukan semua sekali. 

"Abang, jangan p dah tau, Mama dengan Ayah sapa nak jaga lepas ni?". Si Ayah bersuara. 

"Tak mungkin ayah, CheQ takkan pergi lagi lepas ni. Tempat CheQ bersama semua. CheQ terlalu sayang pada semua. " Roy membalas. 

"Kalau abang p lagi lepas ni, Jiah takmau kawan dengan abang. " Si adik mencebik bibir, memohon simpati si abang. 

*sambil picit hidung adik*
"abang tak p dah aih, takkan la nak tinggai adik-adik abang ni. ". Balas si abang.

"Abang dah janji tau, abang jangan p dah tau. Rumah tu sunyi tau abang takdak. Shian Mama makan sorang-sorang, abang takkan tak tau, adik tak makan pelik-pelik.". SI adik pula menyampuk.

"Ya baik, baik. InsyALLAH, kita akan bersama, hingga abg pergi satu hari nanti.". Si abang membalas. 


******************************* 

Seminggu sudah mereka bersama. Adik-adiknya juga sudah seminggu bercuti, masing-masing kepingin untk bersama buah hati ulam jantung mereka , si abang yang dah lama terpisah. Sekembalinya si abang, banyak perbezaan yang dapat mereka lihat, kali ini, setiap waktu solat, sekeluarga akn berjemaah bersama. Si Ayah, kalau dulunya ke surau, tapi sekarang di rumah sahaja. Dia tersenyum riang melihat anak terunanya pulang, bkan hanya dengan kejayaan, namun jiwa yang disalut iman ini buat dia terlalu gembira. Hatinya sangat senang, tidak putus-putus melafazkan syukur, kerana bukan satu, tapi ketiga-tiga anaknya, adalah anak soleh dan solehah. Dia yakin, jika satu hari nanti dia akan diambil, mereka adalah harta paling bernilai, dia yakin .

Sesi selepas solat pula diisi dengan tazkirah pendek oleh si abang. Dan seperti biasa, selepas itu, semuanya akan berkumpul, tiada langsung masa singgang, mungkin cuma waktu ke tandas dan tidur. Jika tidak mengenangkan semuanya dah tua bangka, pasti semua akan tidur sama-sama di bawah bentangan laymat di lantai rumah. Namun , mengenangkan perkara itu, semua tidur di ruang tidur masing-masing. 

Sekarang,  keluarga itu sudah punya slot baru, yakni tahajjud bersama bila tiba sepertiga malam. Ini merupakan perkara baru yang di praktikkan semua. berjemaah menunaikan solat taubat, solat hajat, dan solat tahajjud. Sebelum ini, hanya si Ibu dan ayah yang menunaikannya. Perbuatan ini demi kerana mengingati pesanan ALLAH, yang turun ke langit bumi tika munculnya sepertiga malam, tika waktu ini, ALLAH berfirman dalam surah Al-Mu'Min ayat 60 yang bermaksud,"Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu..". Jadi mereka menggunakan kesempatan ini, sebaik mungkin demi mendapatkan kembali sang putera hati pulang, walau sudah 8 tahun berdoa, dan hari ini mendapatnya, tapi mereka sangat bersyukur, kerana akhirnya, doa dan kesabaran meraka di balas juga. 

Pagi itu, selepas mereka selesai berjemaah solat subuh, si abang membuka bicara,
"Jiah, Adik, abang nak tanya ni."

"Apa dia abg?". Hampir serentak keduanya menjawap. 

"Hampa dah ada pilihan hati ka?". Si abang bertanya. Mama dan Ayah hanya menyepikan diri . 

"Adik dah ada abang. Kakak pn sama.". SI adik menjawap. 

"Habis kenapa tak kahwin dulu? ". Abang menyambung.

"Kami tak sanggup nak dahulukan diri kami, kerana kami nak ada abang sekali. Abang abang kami, dan kami nak tiap saat penting kami disambut sekali dengan abang.". Jiah menjawap.

Si abang yang tadinya bertanya terkedu seketika, dia sangat terkejut dengan kata-kata adiknya. Dia sangat terharu dengan pengorbanan yang dah dibuat kedua adiknya itu. 

"Betul tu abang, mama dah suruh banyak kali, tapi depa berdegil nak teruskan.". Mama menambah. 

"Abang ada satu permintaan." Abang menyambung katanya.

"Apa tu abang?" Adik bertanya. 

"Sudi tak kalau abang nak taja perkahwinan hampa berdua.?". 

"Pucuk dicita abg, sekali sambai belacan dengan ulam yang mai, siap suap lagi, mau plak la kami menolak.". Jiah bersuara gembira. Manakala adik hanya tersenyum. Seketika kemudian, si adik menambah, "boleh, tapi dengan syarat, kami nak tiga-tiga p sekali. ". Mama dan Ayah masih berdiam diri, tersenyum panjang, hingga ke telinga senyumnya, sudah lama mereka menanti, akhirnya putera puteri kesayangan bakal menamatkan alam bujang mereka. 

"Tapi abang belum punya sesiapa." Abang memberikan alasan, seakan menolak.

"Kami boleh cari, Mama pun boleh cari." SI Jiah bersuara cuba memujuk abangnya. 

"Tak boleh, abang akan selesaikan kedua adik abang dahulu, lepas tu baru kita akan fikir pasal abang. Pleasee..". Abang pula merayu. Dan akhirnya semua bersetuju, mereka berdua akan berkahwin dahulu, hingga selesai baru semua akan carikan peneman buat si abang. 

******************************* 

Dan tibalah masa yang ditunggu-tunggu, kesemuanya telah selesai diijabkabulkan. Ketika ini, tiada lagi yang terlebih gembira di hati masing-masing, bukan hanya adik-adik dan Mama Ayah, malah pasangan masing-masing juga, siapa sangka kan, kesabaran membuahkan hasilnya. Kahwin free kan, siapa tak mahu, malah bukan hanya mereka mendapat kahwin, tapi bulan madu berupa pakej umrah juga menjadi hadiah buat semua. 

Keduanya walaupun sudah berkahwin, masih juga tidak ingin berjauhan dengan abang mereka. Pasangan telah menjadi orang kedua sekarang, bagi mereka, abang itulah yang pertama selepas Mama dan Ayah, mereka berterima kasih kerana usaha abang mereka yang telah menaja kahwin mereka. Sedang mereka berbual, si abang tiba-tiba membuka jamnya. 

"Napa abang buka jam abg ni? Abang nak hadiah kat adik ka?" Si Adik bertanya. 

"Abang nak adjust time la dik." 

"Eh, jam abang dok ikut jam luar negara lagi ka abg? kan dah berbulan abang pulang ke sini." Jiah pula menyoal.

"Ni ha, abang akan hentikan jam ini, buat saat ini, biarlah masa ini terus kekal pada tarikh dan ketika ini, saatnya abang melihat keluarga abang berbahagia, permata yang tak mungkin abang jumpa lagi sampai bila-bila. Abang sayang semua." Serentak kedua adik terkedu, kerana abang tiba-tiba menarik keduanya dan mencium dahi mereka. Pun begitu, tiada kata yang diluahkan, cuma sangka baik kerana menyangka abang terlalu sayang dan cintakan mereka. Disatu sudut lagi, kedua Mama dan Ayah tidak berhenti melayan tetamu, senyuman langsung tidak putus dari mulut masing-masing. Gembira sangat dengan kurnia Ilahi. 

"Ma, Abang nak pergi solat sat Mama." Si Abang mencium tangan Mama. Dan mencium pula dahi Mama. Kemudian, berganjak kepada Ayah pula. juga berbuat hal yang sama. Keduanya juga kurang periksa akan tindakan si abang, mungkin si anaknya terlalu gembira juga fikir mereka. 

Selang 15 minit, si ibu mendapat panggilan. Bukan di telefonnya, tapi di telefon Abang. Ibu hanya mengangkat, kerana dia tahu abang sedang menunaikan solat. 

"Hello, nak cakap dengan Roy ka? Dia pergi solat la.".

"Hello, boleh saya tahu siapa ni?". 

"Saya ibunya. kenapa ya? macam penting sahaja panggilan ini?". Si Ibu bertanya lagi untuk kepastian.

"Sebenarnya saya Dr. Harris, membuat panggilan dari Hospital Melbourne."

"Doctor?" Si Ibu mula hairan.

"Ya saya Doctor persendirian Roy. "

"Boleh saya tahu kenapa? " Si Ibu bertanya. Kali ini, sudah perkara lain yang bermain dalam fikirannya. 

"Sebenarnya, Roy dalam peringkat terakhir penyakitnya, dia pulang ke Malaysia sebab dia nak bertemu keluarga buat kali terakhir." Sebaik mendengar kata dari Doctor, ibu terkejut, telefon dilepaskan, dan berlari ke arah surau, Ayah yang tadi berada tak jauh dari situ tekejut dengan perbuatan isterinya dan mengikut sama isterinya. Adik dan Jiah juga, bangun dari kerusi makan dan menuju ke arah Mama. 

Sebaik masuk kedalam surau, bukan hanya teriakan, tapi air mata yang turun bak hujan sesudah kemarau datang, si abang sudah tidak bernyawa, dalam keadaan nya bersujud , pada ketika paling dekat dengan ALLAH, kesemua tidak dapat menahan tangisan, bukan mendapat kegembiraan di hari bahagia, tapi sudah tiba takdir abang dipanggil ALLAH , pada hari bahagia mereka, Si abang sudah pergi, menemui yang Maha Esa, dalam keadaannya, menunaikan janji kepada Ayah dan Mama, pada ketika kedua buah hatinya sudah punya penjaga baru, dua menantu yang bakal menggantikan tempatnya untuk mereka. 

Pada ketika ini, tiada lain yang dapat diluahkan. Hanya tangisan mengiringi pemergiannya, walau hanya sekeping warkah untuk tatapan keluarga ini yang ditinggalkan diatas meja tulisnya.

Assalamualaikum Mama, Ayah, Jiah dan Adik,
Sebaik kalian membaca warkah ini, tahulah kalian bahawa abang sudah pergi menemui Maha Pencipta, kerana sudah tiba masanya untuk abang dipanggil untuk mengisi kuburan di muka bumi ciptaannya ini.Tolonglah kalian jangan menangisi pemergian Abang, kerana pemergian abg bukan sebarangan, tapi kerana sudah mengikat janji pada Maha Pencipta.

Jangan juga diratapi, tapi anggaplah ini merupakan takdir, yang mana sudah sampai ketikanya abang pergi. Tangisan anda mungkin bakal menyusahkan abang didalam sana, ratapan anda juga akan buat abang bertambah sedih, kerana kalian tidak melepaskan abang untuk berehat di sana. Terimalah hakikat ini yang abang sudah tiada bersama anda lagi di zahirnya, tapi dalam hati, batinnya, abang masih berada di dalam hati, seperti mana ketika abg di luar negara, hati kita tidak pernah putus dari mengingati sesama kita.

Kalian yang abang cintai,
Maafkan abang kerana merahsiakan penyakit abang. Tujuan ianya di sorok adalah bertujuan untuk tidak membuatkan kalian bersusah hati, biarlah sakitnya abang seorang yang menanggung, kerana apalah sangat dibandingkan dengan hadiah kesabaran kalian atas ujian dan dugaan sepanjang tiada abang? biar ini kepada abang, untuk abang seorang menghadapinya. Bersyukurlah,  Kurang-kurang abang masih diberi masa untuk saat lebih untuk kita bersama kan?

Kalian yang dicintai,
Tolong tahu yang cinta abg terhadap kalian terlalu dalam, ALLAH makbulkan doa abang untuk diberikan peluang memhabisi sedetik lebih masa yang diberikan untuk bersama kalian. Ingatlah yang saat itu, merupakan saat paling berharga dalam hidup abang. Kalian merupakan harta paling indah, paling cantik, terlalu mahal untuk ditukarkan dengan apa sahaja, abang bersyukur, redha ALLAH sentiasa menemani kita sekeluarga.

Abang harapkan, kalian akan menjaga diri sebaik mungkin, dan jagalah Mama dan Ayah sebaik kalian menjaga diri kalian. Abang sudah tiada kalian, tapi kasih abang tidak mungkin hilang walau abng ditelah tanah sekalipun. Andai kata kalian rindukan abang, kirimkanlah abang dengan Al-Fatihah, dan sila jangan lupa soalt sayangku. Kerana solat itu, mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.

Akhir kalam, Abang cintakan kalian semua. Terima kasih, terima kasih, terima kasih atas jasa kalian kepada abang sepanjang abang hidup. Hanya ALLAH bisa membalasnya.